Gadget or No Gadget

Hello Blog,

It’s been a long time not write here, (apasih?)

Sejak menjadi emak-emak beranak 2, susah ngatur waktu. Yang ada tiap hari mikirin makan anak, ngurusin rumah sama kantor. =))

Maybe ke depan banyakan nulis tentang anak kali ya. Kebetulan lagi kefikiran tentang gadget, dimana rata-rata orang tua ngeluh banyak anak nya yang ngga bisa lepas dari Gadget.

Sebenarnya saya bukannya orang yang anti gadget. Kadang gadget juga kepake sih meredakan tangisan anak kalau lagi di luar. Karena kalau dirumah mereka pasti nonton tv (wah, sama aja ya) hehehehe. Tapi tv nya diisi sama tontonan mereka aja kok, kartun ataupun lagu anak-anak. Kadang mereka ngga terpaku di TV nya, kalau tontonannya udah bosen ujung-ujungnya main.

Tapi kalau khusus megang gadget yah saya ngga kasih, males sih kalau ujung-ujungnya rebutan handphone. “Beli satu lagi buat anak” kata nya orang-orang. Mending ngga usah kayaknya yak… Karena yang anak butuh sih orang tua nya.

Biar anak anteng kalau emaknya masak. Hahaha… ajakin aja ke dapur.

Ya kan? .

Iklan

Happy Anniversary

01 April 2015, ga kerasa udah 3 tahun aja merit sama suami tersayang, tanpa yah tahun ini biasa-biasa aja la ya, ga pake acara ini itu, ga pake jejalan ke Bangkok kayak tahun lalu, ato nyantai naikin kolesterol sambil makan kepiting 2 tahun lalu. Yang patut disyukuri itu kita nya masih bisa rukun dengan meredam emosi masing-masing. Ngga pake drama banget kalo berantem (sekali-sekali boleh lha ya nangis bombay) dan kita masih punya banyak goal yang pengen kita wujud in.

Suami ku sayaang, kita masih punya perjalanan yang panjang, kepengen ini itu yang masih banyak, plus usaha dapat rejeki dedek, yok lha sama2 kita raih tanpa pake acara berantem dan lain sebagainya.
With love
Your Wife

Biar ga pake acara apalah itu, disiapin juga donk sesuatu biar kayak berasa anniversary nya.

image

Martabak Cimut Special

Happy Anniversary Sweet Love

Side Job

Sejak pindah ke singkil menjadi abdi negara, saya punya keinginan buat usaha sendiri. Karena iming-iming orang tua yang “merelakan” anaknya buat pulang ke kampung halaman yang jauh dari glamour dunia adalah selain dari gaji bisa dapat duit dari buka usaha sendiri lho.
Selama ini cuma berkhayal, tahun pertama di singkil ngayal mau buka kursusan bahasa inggris buat anak2 sekolahan. Resultnya sih iya ngasih kursus buat sepupu sendiri dan gratisan. 😕
Kemudian jualin baju by online, ini berjalan ampe berapa bulan gitu tapi trus stop karena barang yang datang jelek sih. Ga tega aja jualin sama cust barang begituan.
Trus tahun-tahun berikutnya sampe sekarang yang udah punya suami ini ide buat usahanya gonta ganti. Kayak mau buka studio foto lha, buka butik lha, buka karaoke an lha trus buka snack corner lha.
Hasilnya tetep yah belum jadi, kendala terbesar nya mungkin modal, sama keberanian. Klo jualin snack gitu kendalanya hasil masakan juga masih pas-pas an. Pas buat dimakan suami enak, tapi pas di makan orang kurang enak. Yah mudah-mudahan bentar lagi cita-cita yang ga seberapa ini bakal terealisasi.

Makan dan Nge Spa di Medan

Selain dalam rangka HSG, seperti biasa kalo ke medan pasti urusan makan. Yang mana makana  ngga ada di singkil yah dinikmatin dulu di medan.

Jumat masih OCD an, jadi buka  makan nya di Coffe Crowd Plaza Medan Fair. Makan nya sih Nasi Ayam Kari. Karena ga ada selera yang lain aja. Terus snack nya roti bakar selai kacang.

image

Nasi Kari Ayam

image

Roti Bakar

Selesai makan dan service hape kita cus ke AyuPuri Spa n Salon di Jl. Sei serayu. Kenapa jauh-jauh kesana ???. Karena nyari spa buat suami istri yang sekamar kayaknya susah di medan. Selain pasti pisah kamar, banyak yang esek-esek sih.
Bentuknya kayak rumah, bukan ruko. Kamar-kamarnya biasa yah ada bed nya. Ada kamar mandi nya tapi ga sempat foto kamarnya, soalnya suami keburu ngamuk lha segala difoto gitu.

image

Meja resepsionisnya

image

Ada jual baju juga keknya

image

Salah satu sudut di kamar

Setelah ganti baju kita siap-siap di massage donk. Oia kita ambil paket massage n lulur Rp. 100.000 free totok wajah, selama 90 menit. Kalau yang mijet saya sih mayan ya, kuat tenaganya. Hahahaha.

Sudah semua perawatan, terus mandi, terus pulang deh. Eeeh tapi malamnya malah selera J.co Donuts, titip sama adek kesayangan dan yang datang isinya cokelat semua. Haaah lemaaaak.

image

ini malam, malming an sama ortu. Habis ngambil hasil HSG , kita langsung ke Mie Aceh Titi Bobrok, ga bosen makan mie aceh disini.

image

Mie Aceh xtra daging

image

Rame ya.

image

Rujak Buah

Ada yang nambah lemak nya banyak, ada yang standar. Hahahaha.

HSG

Setelah ” project baby ” bulan lalu belum berhasil, akhirnya berkeras hati buat HSG. HSG itu Hysterosalpingography, adalah pemeriksaan terhadap pasien perempuan yang diduga mengalami infertilitas. Pemeriksaan HSG ini dilakukan dengan cara memasukkan cairan kontras ke dalam rongga rahim dan saluran telur melalui vagina dengan alat khusus (kateter).

Tanpa konsul dulu dengan dokter, saya langsung bikin janji di Lab Pramitha Medan. Waktu dibilang “Pak, saya ga ada rujukan dari dokter lho.” Ternyata ga boleeee main langsung datang aja. Harus pake surat dokter. 😣

Terus, disusun lha planning selama di medan sama suami. Hari jumat khusus buat nge spa terus sore nya ke praktek dokter minta surat. Dan berangkatlah kita ke medan, melalui perjalanan panjang mendaki gunung dan melewati lembah :evil:. Jalanan lintas nya jelek kali.

Nah, jumat pagi sampe medan, istirahat bentar terus kita lanjutkan petualangan di medan, ga sengaja lewat prakter dokter Thamrin , eeeeh buka. Khusus selasa dan Jumat yah mending langsung ke dokter daripada nanti sore. Dan lagi promo praktek dokternya, free layanan alias ga bayar, alias gratis. Wuiiihh…
Seperti biasa di USG Trans V, kata dokter ada kok sel telurnya cuma yah masih kecil bolehlah di rotgen yak. Terus kita dikasih surat buat tes HSG ke klinik bunda. Jreeeng, sok kepedean dari singkil langsung mau ke Lab pramitha. Nanya ini itu sama dokternya dijawab dengan lengkap dan diakhiri dengan pemberian obat seperti biasa Vit. E dosis 400 mg.
Karena ga siapin mental buat HSG hari itu juga di undur lha hari sabtu, mending jumat ini kita ngemoll dan nyalon dulu yank. Hihihi.
Tadi pagi, siap-siap ke Klinik Bunda. Walo deg-degan setiap baca internet rasanya sakit banget. Yah tapi daripada penasaran napa ya belum hamdun juga yasudahlah kuatkan diri aja.
Setelah daftar, ga tunggu lama langsung di panggil ke ruangan radiology ya, disuruh lepas baju terus pake kimono yang tidak berkancing. Terus disuruh telentang di atas meja kayak meja operasi da membuka lebar-lebar bagian bawah :oops:. Langsung susternya kasih aba-aba, rileks aja ya bu…, tarik nafas. Pokoknya ga ada niat ngeliat kebawah ato peralatan apa dipake mereka ato dirasa-rasain. Sesuai disuntikkan cairan kontras, susternya nanya “Sakit ga bu?” “Ngga sus”. Dengan bahagia saya jawab, lha susternya nanya balik buat yakinin. Iya lho sus, cuma dikit aja nyeri nya. Akhirnya susternya nyuruh diam dulu, lamaaa…dan lamaaa eeh tiba-tiba disuruh ke posisi tadi lagi, tapi sekarang datang 2 orang dokter cowo. Kata dokter yang satu nya, santai yah bu, kita mau coba lagi daripada harus operasi. Lhaaaaaaaa mamiiiii kok ngomong-ngomong operasi sih. Ngulang lagi dari awal ceritanya. Disuruh tarik nafas lagi, dan sekali lagi cairan kontras nya disemprotin dan kali ini Aduuuh sakitnya kebangetan. Rasanya ngilu kiri kanan, pengen di remas-remas bagian yang sakit #lebay. Kata dokternya gak pa2 bu, klo sakit artinya bagus. Entah lha dok.
Setelah sekitar 10 menit, susternya nyuruh ganti baju dan bersih2. Rasanya kaki ini lemes banget mau pengsan sodariii…. yang rencana mau jejalan sama suami siangnya langsung cancel mending pulang dan istirahat. Soalnya hasilnya baru bisa di ambil sore. Mudah-mudahan semua baik-baik aja. Oiya, biayanya 750 ribu. Tanpa obat tambahan. Ga tau deh sebenarnya ada obat tambahan atau enggak kayak pereda nyeri gitu.

Nb: alhamdulillah setelah ambil hasil HSG sorenya, kedua tuba patent dan tidak ada masalah. Mudah-mudahan makin dimudahkan dedek nya datang ya. 😁

Pancake Durian ooh Pancake Durian

Sebulanan ini lagi mulai usaha jualan Pancake Durian, wlo pun cuma jadi reseller. awalnya ga ada niat tapi karena gantiin temen yang pindah lokasi jadi sekarang saya lha reseller pancake durian di singkil (soknya saya aja). :p

Pancake Durian ini kan lagi booming sekali di jadiin oleh-oleh dari Medan, karena rasanya yang pasti maknyus n bawanya simple lha ya kan ga perlu pake kulitnya yang berduri. Kekurangannya cuma ga bisa lama-lama di luar lemari pendingin. Karena bisa bikin basi.

Jadi, peminat pancake durian ini dah mulai banyak la ya kan di singkil. Tapi “pengusaha” nya agak takut nyetok banyak-banyak. Soalnya klo udah musim durian disini yah pancake bisa jadi ga laku. Kelebihan pancake durennya kan cuma karena bisa makan duren disaat tidak musim.

Jadi karena takut tadi terniatlha buat belajar bikin pancake durian sendiri. Simple sih resepnya, bikin kulit, kasih whipped cream , kasih durennya. Udah jadi. Tapi ga semudah itu ternyata pemirsa, sampe saya bela-belain beli wajan kwalik !!!! Hasilnya teteup yah kulitnya ga bisa setipis kertas 😦 udh adonan paling encer rasanya.

Awalnya sih bangga, sihyyy jadi n tipis. Ketika pancake nya udah di gulung, di freezerin , dan disodori  ke suami, katanya “dek ntar pelanggannya kabur lho makan pancake buatan adek, ini kulitnya keras”. Jreng, jreng , lemes lha anak mudanya. Udah jadi 24 biji. Ga pede lha ngejualnya padahal udah ada yang order. Sudahlha. Kita kembali lagi jadi reseller. 😦

image

Ini pancake durian buatan saya

image

Ini penampakan kulitnyab

image

Ini klo beli dari Medan

Ps. 2 kotak isi 2 habis buat meyakinkan diri hampir sama kok tebel kulitnya. Hampir sama.

Langit di Kampungku

Sok-sok an jadi hunter sunrise, sunset dan langit. Ini lha hasil jepretan tak seberapa dari kota singkil. Ada yang pake hp aja, ada yg kamera aja.

image

Sunrise 29 / 01 / 2015

image

Dari genteng rumah

image

Sunset dengan warna aselinya ungu

image

Langit Pagi dari Kantor

image

Sunset di pelabuhan

image

Di Gosong Telaga

image

Jembatan Tinggi Pulo Sarok

Yang berlalu biarkan lha berlalu

Judul nya sok mellow, perihal nya karena sok stalking fb temen-temen. Bukan ga mensyukuri apa udah di punyai sekarang, tapi yah dasar manusia ini taunya ngeliat keberuntungan orang aja.
Ada yang udah punya anak 2, whoaaa how lucky they are.
Ada yang baru wisuda S2 , whooaà, mereka akhirnya wisuda, saya maluk ga ada niat nyelesain kuliah dengan bermacam alesan.
Ada yang baru pulang jalan2 ke luar negeri , iiihh enaknya mereka, gajinya banyak, kantor nya keren, nah gw?

Kalo di baca2 jijik yah, memang ga mensukuri hidup sih. Okay santai man.
Namanya juga manusia , klo di rasuki setan dikit yah gitu lha bawaannya. Tapi saya bahagia dengan kehidupan saya.
Ngantor ga perlu sampe lembur2 malam.
Masih bisa pacaran berduaan sama suami.
Yah paling tidak cukup jalan-jalan ke Dantob next 2 month dah puas lha. Selagi sama suami. Hihihihi.

Ya Allah, semoga engkau ga marah sama makhluk mu yg 1 ini ya 😭

Wiskul Medan untuk Korean Food n Japaneese Food

Janjian sama veny udah dari sebulan yang lalu buat nyoba makanan ala korea yang ada di medan. Ditekankan dari awal, “cuma makanan ala korea”. Karena tiap kita nonton drama korea itu kesannya enaaak banget makanan mereka.

Mulai jam 10 pagi kita udah ada jadwal buat nyari sepatu. Maka pergila kit ke Pajak Usu yang sekarang menjual segalanya. Begitu masuk pajus yang sekarang makin rame dan sempit, kita singgah di area makanan ringan sejenis burger, siomay goreng, pop ice, es bubble , piscok, dsb dsb. Kita pesen siomay n risol goreng sama es bubble moccahino.

image

Setelah itu kita jalan cari sepatu murahmeriah. Dapat 2 buat veny , dapat sendal unyu buat saye dan sendal aladin buat suami.

Kita terus lanjut ke buat lunch korean food di Resto Daebak.
Sesuai dengan promo di instagram, kita mau pesen paket lunch. Ternyata ngga ada. Jadi yah ikut buku menu aja. Pesen   
Plus minta dipanggang di meja sendiri.

image

image

image

image

Rasanya yaaah mungkin baru pertama x nyoba menu Bul Dak Gabi ini ya. Yang utama sih daging ayamnya dikasih cabe merah khas korea, dan dipanggang. Pedes.
Terus kimchinya emang asem pedes. Trus side dish yang lain ada yg enak, ada yang aneh.
Klo minumnya juice strawbery enyaaak, seger gitu kan.
Setelah hampir 2 jam nyantap makanan yang kesannya dikit tapi banyak, kita dikasih dessert semangka. Pokoknya harus sampe licin piringnya. Hehehe.

Jalan-jalan kita lanjut ke Carefour. Cuci mata lagi, dan habis bakar lemak dari Daebak tadi, kita singgah ke city ice cream. Sekedar ngejus dan nge es krim.

image

Oke next pulang lha ke rumah, udah sore juga sih. Tapi si veny ngajakin ke Resto ala Jepang yang ada dekat rumah kita. Walau berat hati karena iming2 di traktir yuk lhaa.

Resto nya kecil yah. Karena mungkin baru dan rada sempit. Sebelum masuk kita pilih menu dulu dan langsung bayar. Ga lama menunya datang. Juice jeruk premiumnya aneh, kayak jus kalengan. Hahaha. Tapi takoyaki cheese yang dipesen veny lumayan yummi. Dicocol pake saos, eh tengahnya ada potongan daging gurita. Lha saya kan ga tau klo takoyaki itu daging gurita. Hahahha.

image

image

image

Dan akhirnya selesainya wisata kuliner kami bedua. Next time kemana yaaa..